Relak Minda Dirantau Seberang

Politik Malaysia kini menjadi suatu politik yang amat gila.Penuh keserabutan, berkecelamok.Tiada parti yang tiada bermasaalah,tiada bercakaran.

Adakala elok kita relakkan minda dengan melarikan diri jauh dari manusia manusia gila ini.Carilah sesuatu yang nyaman.Berjalanlah,berjalan menambahkan pengalaman.Meluaskan pandangan dan pemikiran. http://jom lawat tempat orang
Paparan perjalanan lokasi lokasi yang bolih menenangkan fikiran

Catatan Konpirasi

Ucapan Sultan Azlan Shah Tahun 1980 “Walau seberapa banyak sekalipun askar, polis atau pengawal istana digaji untuk melindungi dan menjaga tahta, namun tiada satu pun akan dapat mengatasi kehendak dan aspirasi rakyat jelata. Walau seberapa banyak peluru bedil atau peluru meriam sekalipun digunakan, namun tidak satu pun dapat menyekat kemarahan aspirasi rakyat. Jika kehendak rakyat jelata dimakbulkan Allah, maka (berlakulah) perpindahan takhta dari istana ke muzium seni dan budaya” – Sultan Azlan Shah ketika dianugerahkan Doktor Kehormat Undang-undang, di Majlis Konvokesyen, Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang pada 29 Jun 1980



Beruk Baca Utusan

Beruk Baca Utusan

Ahad, 3 Oktober 2010

Otak Mamak VS Otak APCO

Beberapa tahun dulu seorang kawan berbangsa India pernah bertanya pada aku,sedar atau tidak bahawa di Malaysia terdapat banyak orang Yahudi.Dikala itu isu APCO belum lagi ujud.Disebabkan kawan ini bukanlah kawan yang rapat sangat,hanya sekadar kawan pelengkap korum di kedai kopi(kepunyaan mamak),aku mengangap ia suatu soalan yang serius.Tambahan lagi sahabat aku ini seorang yang amat aktif dalam MIC,pada saat dan ketika MIC mendominasi pemikiran masyarakat keturunan India.
Secara jujur aku berkata ,mana ada.Kalau ada pun mungkin di Melaka kerana bagi aku dan sepemikiran denganku,masyarakat Portugis adalah benih benih Yahudi di Malaysia tanpa aku duga bahawa tafsiran aku akhirnya sebenarnya salah.
Sebaik jawapan aku beri,mata kawan aku ini menjeling kearah tuan kedai kopi yang bertitle Allahyarham pada ketika ini.
"Ini kedai Yahudi.Kalau abang nak tau,inilah Yahudi di Malaysia".Terkejut aku bila sahabat tadi tegas menghurai.Satu persatu perangai Yahudi diselarikan dengan perangai kaum tuan punya kedai kopi.
"Abang tengok dan bagitau sama kita,mana ada orang lain daripada mamak bolih tumpang niaga dalam kedai mamak".Dia cuba menyakinkan aku."Yang ada mamak yang tumpang kedai Melayu,tapi last sekali itu kedai dia beli".Dia terus dengan teorinya yang aku tidak dapat sangkal kebenarannya.
Dia tidak terhenti setakat itu saja.Panjang lagi syarahannya pada hari itu.Tanpa diminta dia menghurai perangai mamak dari Kerajaan Melayu Melaka 500 tahun dulu hinggalah perangai mamak sewaktu peristiwa ini berlaku.
Kini setelah beberapa tahun tafsiran kawan ini berlalu,aku dapat rasakan lebih separuh daripada teorinya aku dapati betul.Melihat situasi semasa,aku akui kebenaran betapa kacau bilaunya masyarakat Malaysia sekarang angkara Yahudi tempatan ini.
Bukan setakat Melayu saja gagal untuk mengatasi putarbelit Yahudi tempatan ini,malah APCO yang dilantik olih Najib untuk membantunya memulihkan imejnya di Malaysia dan diperingkat global juga gagal mengatasi "kebolihan' maklok perosak ini.

Dalam posting ini aku melihat politik Malaysia dari pandangan untuk kesejahteraan Malaysia.Lantaran itu sentimen politik akan aku lupakan buat sementara apabila bila membuat huraian dan tanggapan.
UMNO satu parti yang besar.Dulu,kini dan semasa masih kuat,walaupun banyak suara menyatakan parti ini telah menjadi reput,satu kata kata yang bolih menjadi realiti jika Melayu terus membiarkan para Yahudi tempatan ini menguasainya.
Satu ketika dulu sewaktu UMNO ditubuhkan,ianya real dan betul betul parti Melayu.kalau ada penumpang,hanya segelintir saja yang mendapat taraf Melayu akibat berkahwin dengan Melayu.
Aku tidak mahu menafikan peranan Tun Dr Mahadir dikemuncak kekuasaannya yang menjadikan Malaysia gah setanding dengan negara maju.Tetapi Tun Dr M akhirnya tewas apabila terlalu banyak Yahudi tempatan diambil untuk menjadi penasihat dan orang rapat disekelingnya.
Legasi kemusnahan UMNO diteruskan olih PM selepasnya angkara terlalu banyak memberi ruang pada penyamar menjadi Melayu ini.
Seperti kata rakan aku berketurunan India tadi,Yahudi tempatan ini bukanlah maklok yang bolih dibuat kawan sejati.Seperti Yahudi sebenar,fokus mereka hanya duit,duit,duit.Tambahan mereka juga memiliki keupayaan yang sama dengan Yahudi asal iaitu kepura puraan serta penyamaran.
Najib melantik APCO untuk menasihatnya setelah melihat ruang ruang kemusnahan akibat maklok perosak ini.Dan walaupun telah lebih setahun APCO dilantik,tiada kemajuan yang dapat kita lihat.Kalau ada pun yang bolih kita tengok bersama ialah Anwar Ibrahim terus dijadikan mangsa politik.
Kegagalan APCO ini berkaitan rapat dengan kekuatan dan ruang besar pengusaan maklok maklok perosak ini.
Dikala pelan dan perancangan pemulihan imej Najib dan UMNO dilakukan,pada masa yang sama Yahudi tempatan ini menjadi pemusnahnya.
Perkasa tidak hidup dan bersuara tanpa Yahudi tempatan ini.Ibrahim Ali akan tinggal dengan suara kataknya andai ia tidak dibantu olih Yahudi tempatan ini.
Apakah Perkasa membantu UMNO.Jawapan sedia ada dan disahkan olih Tengku Adnan,KJ dan Nazri ialah tidak.Mereka telah melihat siapa berada sebagai penasihat dan peneraju sebenar juga ahli Perkasa.Keseluruhan dikuasai olih majoriti maklok perosak ini.
Penglibatan mereka secara berterusan akan memusnahkan UMNO.
Mutakhir lihat apa yang berlaku di Pulau Pinang.
Isu sumbangan pada orang miskin yang dipolitikkan olih Rezal Marican(nama pu dah tau keturunan apa)dan disambung terus orang mereka yang menambah apinya ternyata bukan membantu Najib dan UMNO.
UMNO tidak akan mendapat penambahan pengundi atas isu ini kerana yang "melakukan watak"adalah mereka yang telah sebati dengan UMNO.Beri atau tidak wang bantuan,UMNO tetap dengan UMNO.Begitu juga dengan mereka yang "membenci UMNO" samada kebencian ini bersifat kekal atau sementara akibat melihat terlalu melihat banyak sangat perut boroi dikalangan pemimpin UMNO akibat memakan duit rasuah dan judi,mereka sama sekali tidak akan memangkah BN dalam PRU.
Jika mereka melihat kerja buat mereka ini akan memberi impak pada DAP Pulau Pinang yang menguasai pemerentahan Kerajaan Negeri Pulau Pinang ternyata mereka silap.Walaupun mereka adalah juara porak peranda masyarakat Melayu di Malaysia,ternyata mereka bukan tandingan pakar penyatuan bangsa untuk masyarakat berketurunan Cina.Masyarakat Cina berhimpun dalam komoniti tanpa kepartian walaupun puak keturunan diutamakan tetapi bangsa tetap ditahap tersendiri.
Tindakan kebodohan maklok perosak ini akan menjauhikan lagi saki baki yang bersama BN sebelum ini untuk bersama pula dengan LGE.
Yang rugi adalah Najib dan UMNO.Mungkin selepas ini agak sukar untuk media-TV UMNO untuk menayang atau mengiklan sumbangan daripada syarikat berkaitan perjudian.
Rosmah Mansor tentu akan melenting apabila diberitahu sumbangan bolih diberi,tetapi liputan tidak bolih dibuat kerana UMNO Pulau Pinang akan membantah sebarang pemberian berunsur judi.dan UMNO Pulau Pinang pula dimonopoli olih para mamak.

*Catatan ini dibuat tanpa menaruh prasangka pada kawan kawan India Muslim(mamak) yang masih itiqamah dengan perjuangan tanpa meletak niat terselindong sewaktu bersama jemaah.Bagi mereka yang sedar kesilapan telah dilakukan olih kumpulan mereka menyebabkan pandangan sekeling begitu negatif terhadap tindak tanduk kumpulan mereka,penulis memuhun maaf kerana paparan ini adalah pandangan yang dikongsi olih sebahagian pemerhati.Kemusnahan yang ditinggalkan olih mereka akan menjadi lebih sukar disekat dan diubah jika mereka berterusan dengan sikap mereka dan dibiarkan pula.Porak peranda mereka bukan akan saja memusnahkan UMNO malah ia bolih meruntuhkan keharmunian masyarakat Malaysia seluruhnya.

Tiada ulasan: