Relak Minda Dirantau Seberang

Politik Malaysia kini menjadi suatu politik yang amat gila.Penuh keserabutan, berkecelamok.Tiada parti yang tiada bermasaalah,tiada bercakaran.

Adakala elok kita relakkan minda dengan melarikan diri jauh dari manusia manusia gila ini.Carilah sesuatu yang nyaman.Berjalanlah,berjalan menambahkan pengalaman.Meluaskan pandangan dan pemikiran. http://jom lawat tempat orang
Paparan perjalanan lokasi lokasi yang bolih menenangkan fikiran

Catatan Konpirasi

Ucapan Sultan Azlan Shah Tahun 1980 “Walau seberapa banyak sekalipun askar, polis atau pengawal istana digaji untuk melindungi dan menjaga tahta, namun tiada satu pun akan dapat mengatasi kehendak dan aspirasi rakyat jelata. Walau seberapa banyak peluru bedil atau peluru meriam sekalipun digunakan, namun tidak satu pun dapat menyekat kemarahan aspirasi rakyat. Jika kehendak rakyat jelata dimakbulkan Allah, maka (berlakulah) perpindahan takhta dari istana ke muzium seni dan budaya” – Sultan Azlan Shah ketika dianugerahkan Doktor Kehormat Undang-undang, di Majlis Konvokesyen, Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang pada 29 Jun 1980



Beruk Baca Utusan

Beruk Baca Utusan

Khamis, 19 Ogos 2010

MERDEKA KAU WARGA BAL

MERDEKA KAU WARGA BALI
Hishamuddin Rais

disatu malam aku terserempak dengan satu pesta
ini sehari sebelum 17 ogos – entah apa nama kampong ini
banjar apa dan daerah apa namanya tidak aku ingati - mereka sedang berpesta kerana anak anak muda kampong ini telah menang dalam pesta bola.

lalu gamelan di gesek
bangsi ditiup
tabuh di ketuk
muncul seorang anak gadis dengan penuh kebaliannya
menari dengan tangan yang lentik dan alis mata yang hitam
matanya merayau rayau indah seirama dengan bunyi serunai

di bawah pentas – ibu ayah kakak abang dan adik terut berpesta sama - seorang abang ditarik naik ke pentas – lalu diajak menari
maka mereka pun menarilah – sambil menari si abang melawak dengan lenggok dan gerak badannya - kami di bawah ketawa puas
merdekalah kamu warga bali

di ubud kota ini telah di ambil alih
di kuta pantainya telah diambil alih
tanah telah bertukar tangan

ini lah manifestasi
di zaman globalisasi
di era tanpa sempadan

beras terbaik untuk hotel termahal
ikan tersegar untuk pelancung berduit
buah termanis untuk duit terlonggok
air terbersih untuk wisatawan

manari lah kau
ke pura lah kau
bergamelan lah kau
kau puja lah apa yang ingin kau puja
tapi jangan lupa kau wajib angkat bakul itu
letakan ke atas kepala mu
kerana ada wisatawan menunggu dengan kamera

jika ombak di kuta boleh di swastakan
jika pura di ubud boleh di swastakan
telah lama ianya bertukar tangan
tepian pantai indah telah berpagar
lorong lorong telah bertembok

maka mereka pun tidak henti henti
menari dan menari kerana
inilah arahan dari para brahmin
iniah arahan dari politikus yang kini
memiliki saham dalam hotel dan restoran

Tiada ulasan: