Relak Minda Dirantau Seberang

Politik Malaysia kini menjadi suatu politik yang amat gila.Penuh keserabutan, berkecelamok.Tiada parti yang tiada bermasaalah,tiada bercakaran.

Adakala elok kita relakkan minda dengan melarikan diri jauh dari manusia manusia gila ini.Carilah sesuatu yang nyaman.Berjalanlah,berjalan menambahkan pengalaman.Meluaskan pandangan dan pemikiran. http://jom lawat tempat orang
Paparan perjalanan lokasi lokasi yang bolih menenangkan fikiran

Catatan Konpirasi

Ucapan Sultan Azlan Shah Tahun 1980 “Walau seberapa banyak sekalipun askar, polis atau pengawal istana digaji untuk melindungi dan menjaga tahta, namun tiada satu pun akan dapat mengatasi kehendak dan aspirasi rakyat jelata. Walau seberapa banyak peluru bedil atau peluru meriam sekalipun digunakan, namun tidak satu pun dapat menyekat kemarahan aspirasi rakyat. Jika kehendak rakyat jelata dimakbulkan Allah, maka (berlakulah) perpindahan takhta dari istana ke muzium seni dan budaya” – Sultan Azlan Shah ketika dianugerahkan Doktor Kehormat Undang-undang, di Majlis Konvokesyen, Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang pada 29 Jun 1980



Beruk Baca Utusan

Beruk Baca Utusan

Selasa, 1 Jun 2010

LALU AKU KE SANA SEKALI LAGI

LALU AKU KE SANA SEKALI LAGI

Aku ke sana sekali lagi satelah 35 tahun. Kau belum lahir lagi ketika aku melintasi lorong di hadapan rimbunan buluh itu. Kau masih lagi disimpan di laut Kalzum – ibu kau belum bertemu dengan ayah kau lagi. Ketika itulah aku telah memulakan langkah berkelana mencari diri.

Tidak mungkin aku akan melupakan rimbunan buluh itu. Bagitu tegoh ianya berdiri bersama tebing. Inilah dia setia aur kepada tebing. Inilah dia setianya pejalanan orang kiri – teguh dan tidak pernah runtuh-runtuh mengabadi kepada yang tertindas.

Kesahnya bagini : Tahun 1974 – aku di cari polis. Maka aku wajib mengundur diri. Kemana? Tidak aku tahu satu tujuan khusus. Yang penting aku wajib meluluskan diri melintasi sempadan. Lari untuk menyelamatkan diri.

Ceritanya panjang. Lalu aku pendekkan disini. Kerana bukan itu yang hendak aku ceritakan disini. Hari ini aku hanya ingin bersurah tentang buluh itu. Buluh yang menjadi saksi di satu senja 35 tahun dahulu.

Petang Sabtu lalu aku di Kota Bahru – lalu aku ngelincir lari meninggalkan kota menuju arah ke utara. Tiga puluh lima tahun dahulu aku telah melintasi jalan ini. Tiga puluh lima tahun dahalu jalan ini tidak sesibuk petang Sabtu yang lalu.

Tiga puluh lima tahun dahulu aku memilih lewat petang untuk melalui jalan ini. Ini pun setelah si Lelaki kawan aku pergi melintasi terlebih dahulu dan mengira ada berapa garisan polis dan soldadu yang menghalang jalan. Tiga puluh lima tahun dahulu Tanah Merah adalah pentas gerila. Weng adalah laman operasi antara gerakan gerila PKM. Soldadu dan polis yang seragam dan tidak seragam berdiri merata-rata.

Untuk ke sempadan aku menyewa sebuah teksi dan diapit oleh dua Cik Mek Molek yang tidak pernah aku kenali namanya. Cik Mek Molek yang tidak pernah aku tahu namanya menjadi pendinding untuk aku mengkaburi mata polis dan soldadu. Kami mahu dilihat sebagai pasangan yang bercanda dan bercengkerama di luar sempadan.

Di manakah Cik Mek Molek ini sekarang? Apakah telah berumah tangga? Apakah telah beranak dan bersuami. Tidak - aku tidak akan melupakan Cik Mek Molek ini. Setiap kali aku di Kota Bahru mata aku liar mencari-cari apakah akan muncul Cik Mek Molek ini sekali lagi kerana aku ingin menyampaikan kata kata terima kaseh yang tidak sempat aku luahkan pada senja itu.

Dari kota ke kota aku berjalan - setiap kali aku melihat gadis-gadis dan perempuan yang berdiri di gigi pintu rumah merah setiap kali aku teringatkan Cik Mek Molek dari Kota Bahru. Sekarang kau tahu kenapa aku tidak ada memiliki apa-apa nilai moral untuk merendahkan murtabat mereka. Kau yang mengetuk dada mengakui memiliki moral yang tinggi mungkin melihat mereka rendah kerana mendagangkan diri. Tapi untuk aku semua mereka adalah kaum revolusiner yang pernah menyelamatkan aku menlintasi sempadan.

Kereta yang kami sewa melintasi dua hadangan polis. Kawan aku si Lelaki yang menjadi perintis jalan berlagak mesra dengan sang polis. Sang polis menjengok ke dalam kereta. Mereka melihat aku diapit oleh dua Cik Mek Molek - maka kereta kami tidak di ganggu.

Di hadangan ke dua kerana telah lewat petang sang polis hanya mengarahkan kami bergerak cepat sebelum sempadan ditutup. Sempadan Golok/Rantau Panjang tutup jam enam. Ini jam enam dizaman itu - dimana matahari telah agak lama ditelan bukit.

Ketika kami sampai sempadan telah ditutup. Rantau Panjang ketika itu kelihatan daif. Dalam ingatan aku pekan ini hanya ada dua deretan kedai papan dan beberapa buah kedai batu. Ini adalah pertama kalinya aku sampai ke Rantau Panjang. Tetapi pekan ini telah banyak aku dengar surahnya terutama dari kawan di sebelah katil aku ketika aku di Kolej Melayu. Rantau Panjang dan Golok adalah pekan penyuludupan dimana beras , gula dan sex jadi dagangan.

Turun dari teksi aku tercegat berdiri dan tidak mundar mandir. Ini menghairankan Cik Mek Molek. Lalu kawan aku si Lelaki mengajak Cik Mek Molek pergi meleser dan mundar mandir melihat-lihat barangan di dalam kedai. Aku terpacak di tepi sebuah kedai tidak berani memunculkan diri. Kemudian kawan aku si Lelaki sekali lagi pergi merentas untuk melihat apakah jalan belakang tepi sungai itu selamat untuk aku lalui.

Mukhabarat polis dan tentera pasti berkeliaran. Tapi aku telah kacak berjangak diri dan bergaya. Kumis dan janggut aku telah lama hilang. Aku anak muda yang datang ke pekan sempadan ini untuk berdansa dan becanda.

Senja hampir sampai. Gelap telah datang. Kawan aku si Lelaki datang dan mengatakan masih ada SB menunggu di tepi tebing. Dada aku berdebar-debar. Jika kau melalui apa yang aku lalui maka kau akan bersimpati dengn aku. Di hadapan aku dunia kebebasan. Di belakang aku adalah penjara musuh. Yang wajib aku lintasi hanya sebuah sungai.

Cik Mek datang kembali meminta aku berjalan bersaing sama. Lalu kami berjanji dengan Cik Mek Molek untuk makan bersama. Mereka hanya perlu bersabar dan si Lelaki kawan aku meminta mereka menunggu kami di warong makan. Kawan aku pergi sekali lagi untuk melihat jalan.

Nah ! Kali ini dia hanya menunjukkan ibu jarinya. Aku menoleh ke belakang. Melihat sekali lagi untuk merakamkan ingatan kali terakir aku akan bumi kelahiran yang akan aku tiggalkan.

Kami menapak menuju ke tebing Sungai Golok. Aku berdiri menunggu di tepi rimbun buluh. Sebuah rakit buluh sampai dari seberang. Senja telah sampai. Aku teringat lagi – aku memakai baju kuning lengan pendek dan berLevis hitam. Sepatu yang dimiliki oleh seorang kawan dari Universiti Malaya. Aku tidak memakai stokin pada petang itu. Ditangan - sebuah plastik beg yang didalamnya satu persalinan lagi. Ini sajalah harta aku ketika aku melintasi sempadan.

Nah petang Sabtu yang lalu – ketika Kongress PKR berjalan di Kota Bahru – aku datang ke Rantau Panjang untuk melihat kembali jejak jejak lama aku. Bayangkan betapa gembiranya aku apabila aku melihat pokok buluh itu masih tegak berdiri. Sungai Golok masih mengalir lesu. Lorong yang aku ambil tiga puluh lima tahun dahulu kini ada tangga batu. Rakit buluh telah diganti dengan rakit perahu kayu.

Pada petang Sabtu lalu – aku duduk ditepi tebing sabentar untuk melihat air sungai yang keroh dan kuning. Perahu-perahu kayu berlabuh di dalam sungai. Lorong belakang ini masih tidak berubah. Ianya masih jadi laluan gelap untuk sesiapa sahaja.

Tiga puluh lima tahun dahulu dari tebing inilah aku menyeberang untuk mencari kebebasan. Rimbunan buluh inilah yang menjadi saksi. Aku hanya membayar dua puluh sen kepada anak muda tuan empuya rakit buluh yang membawa aku ke dunia bebas.

Petang Sabtu lalu , ketika aku duduk ditebing Sungai Golok - aku perhatikan pohon pohon buluh itu - lalu ingatan ingatan lau datang kembali kepada dua Cik Mek Molek yang aku bermungkir janji. Pasti mereka menunggu aku di warung makan itu. Pasti mereka menganggap aku jantan pendusta kerana tidak sampai-sampai. Betapa bersalahnya aku di senja itu. Tetapi jika mereka tahu apa yang mereka telah lakukan maka aku yakin mereka adalah revolusiner di barisan hadapan.

Satelah kau mendengar surah ini dan jika kau ada bertemu dengan si Cik Mek Molek yang aku ceritakan ini maka kau sampaikan terima kaseh aku. Dan katakan juga aku meminta maaf kerana pada petang itu aku telah mungkir janji. Kau katakan juga pada petang Sabtu yang lalu aku telah datang kembali sebagai tanda setiakawan aku walau pun aku terlewat tiga puluh lima tahun.(TT)

Tiada ulasan: